oleh

Louis Vuitton Dikecam Netizen karena Jual Keffiyeh Palestina Rp 10 Juta

-BUSINESS-0 views

Citizen News Paris – Merek fesyen terkemuka dunia, Louis Vuitton, dikecam netizen karena dianggap mengeksploitasi syal simbol nasionalisme Palestina, keffiyeh. Vuitton menjual keffiyeh dengan harga 705 dolar AS atau sekitar Rp10 juta, padahal harga umum yang dijual tak sampai dari 5 persennya.

Namun alasan utama dari kecaman netizen adalah Vuitton seperti memanfaatkan konflik yang merenggut ratusan nyawa Palestina untuk kepentingan komersial. Keffiyeh menjadi semakin populer di dunia, biasanya digunakan untuk menunjukkan dukungan terhadap perjuangan Palestina. Netizen menuduh perancang keffiyeh melakukan perampasan budaya untuk kepentingan komersial.


Dalam keterangan di situs web, Vuitton menjelaskan syal itu terinspirasi dari keffiyeh yang diperkaya dengan signature perusahaan. Perusahaan juga menyebut syal yang terbuat dari wol, katun, dan sutra, itu bisa membawa suasana santai.

Inilah 4 Kelebihan dan Perbedaan Vivo Y20s dan Y20s G

Diskominfo Jatim Gelar Forum Komunikasi Pegiat TIK

“Mengambil keuntungan dari rakyat Palestina yang tertindas sangat memalukan @LouisVuitton, mengapa Anda tidak berbicara tentang genosida dan pembersihan etnis rakyat Palestina,” kata seorang pengguna Twitter, dikutip dari Middle East Monitor, Sabtu (5/6/2021).


Meski demikian ada netizen yang berkomentar lebih netral. Dia meminta Louis Vuitton untuk menyumbangkan sebagian keuntungan untuk membantu Palestina.

“@LouisVuitton secara politik netral dalam hal Palestina & Israel, tapi mereka benar-benar keren dengan menghasilkan uang dari keffiyeh. Sebaiknya ada rencana untuk menyumbangkan hasilnya kepada korban Palestina,” kata netizen lain.


Kritikan juga disampaikan karena Vuitton mengubah warna asli keffiyeh dari hitam-putih menjadi biru-putih. Biru diasosiasikan sebagai warna bendera Israel. Seorang penulis dan pengacara Khalid Beydoun juga menyebutkan merek lain, Fendi, yang mengeksplotasi keffiyeh. Bahkan keffiyeh Fendi dijual lebih mahal yakni 890 dolar AS atau sekitar Rp12,5 juta.

Perusahaan tekstil Hirbawi, satu-satunya produsen keffiyeh di Palestina, menyebut syal sebagai bendera Palestina tidak resmi. Sejauh ini Louis Vuitton maupun Fendi belum memberikan pernyataan. Namun produk keffiyeh tidak lagi tersedia di situs web Louis Vuitton.(cz/bel)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed