Tiga Kesalahpahaman yang Bikin Sulit Berteman Saat Dewasa

citizen news Jakarta – Semakin tua Anda, semakin sulit berteman dan mempertahankannya. Setahun terakhir ini membuat hubungan dengan orang lain menjadi lebih sulit, karena begitu banyak bidang sosial yang hilang. Sekarang, saat kita (semoga) bersiap untuk kembali ke dunia nyata, ada baiknya mempertimbangkan kembali apa arti persahabatan sejak awal, karena kita mungkin ingin untuk memikirkan kembali bagaimana kita menjalin persahabatan orang dewasa.

Dalam Well and Good Podcast yang membahas berteman sebagai orang dewasa dan stres yang terkait dengannya, mengungkap mengapa pertemanan dewasa itu dinilai terlalu tinggi, dan mengapa Anda tidak perlu takut menempatkan diri Anda di luar sana ketika harus membuat teman bermain yang platonis. “Seharusnya tidak ada rasa malu terkait dengan mengatakan, ‘Saya sedang mencari persahabatan saat ini,’” kata Ann Friedman,

Prudential Jawab Soal Nasabah yang Mengaku Rugi dan Dokumen Dipalsukan

Sampaikan Keluhan ke Aplikasi WargaKu, Nyambung ke HP Eri Cahyadi

Ada beberapa kesalahpahaman umum yang dimiliki orang-orang tentang persahabatan, dan bagaimana sebenarnya menjaga hubungan sosial Anda berkembang dengan cara yang bahagia dan sehat. Berikut ini temukan mitos umum yang para profesional ingin Anda tinggalkan ketika harus menjalin persahabatan orang dewasa (dan mempertahankannya) di dunia pasca-pandemi.

Berikut adalah 3 kesalahpahaman terbesar tentang mempertahankan dan menjalin persahabatan orang dewasa
1. Bertemu teman dan berteman adalah hal yang sama

Jika menggunakan aplikasi untuk bertemu orang masih bukan tugas Anda, pertimbangkan koneksi longgar di lingkaran Anda. “Banyak dari kita mengabaikan teman dari teman [dengan siapa] kita memiliki ikatan yang telah kita jalin, tetapi untuk alasan apa pun, kita menolak mereka karena tidak bersaing untuk persahabatan,” kata pakar persahabatan dan pelatih serta penulis, Danielle Bayard Jackson.

Anda juga dapat melihat kembali umpan media sosial Anda. Saya hanya berpikir ada begitu banyak cara untuk bertemu orang, kata co-host dan penulis bersama Big Friendship Aminatou Sow. Saya telah berteman dengan beberapa teman terdekat saya di Internet… kami bertemu satu sama lain di Twitter, dan mereka sekarang menjadi teman yang sangat dekat.”

2. Berteman dengan seseorang seharusnya mudah

Persahabatan seharusnya tidak sulit, tetapi sering kali membutuhkan kerja keras — sama seperti jenis hubungan keluarga atau romantis lainnya. “Jika Anda mencoba mempertahankan sesuatu, dalam jangka panjang, itu tidak akan mudah,” kata Jackson.

Dia menunjuk ke sebuah studi tahun 2009 yang diterbitkan dalam Journal of Social and Personal Relationships, yang menyelidiki tingkat kesepian partisipan selama lima tahun. Mereka yang mengira persahabatan terjadi karena keberuntungan ternyata lebih kesepian daripada mereka yang percaya persahabatan membutuhkan usaha. Mengapa? Karena mereka mungkin mencurahkan waktu dan energi untuk memelihara persahabatan mereka. “Jika kita memikirkannya dengan berpikir itu seharusnya mudah, dan kemudian kita menjalankannya setiap kali menjadi aneh atau canggung atau sulit, maka kita akan mulai dari awal setiap hari,” tambah Jackson.

3. Kita semua harus memiliki “sahabat”

Kita semua memiliki semacam tingkatan persahabatan, tetapi Jackson menemukan bahwa di masa dewasa, menyebut seseorang sebagai “sahabat” dapat menimbulkan beberapa masalah yang nyata.

“Sekarang kami memiliki ekspektasi yang sejalan dengan itu,” kata Jackson. “Kami tidak akan mengucapkannya secara verbal, tetapi secara diam-diam kami mengharapkan seperti, ‘oke, Anda harus menjadi orang yang muncul untuk saya, dan Anda harus ada saat saya ingin berbicara. Dan Anda harus bisa mengetahui hal yang benar untuk dikatakan. Dan jika Anda mulai menghabiskan banyak waktu dengan wanita lain ini, maka saya akan merasa sedikit terancam karena Anda seharusnya menjadi sahabat saya.’”

Meskipun “sahabat” mungkin bukan label yang efektif, Sow dan Friedman menyarankan untuk merangkul “pertemanan besar”. “Pertemanan besar adalah persahabatan yang telah berlangsung lama, yang mungkin mengalami beberapa perubahan besar atau perubahan dan kesulitan yang melibatkan kedua orang muncul, dan benar-benar memberikan diri mereka sendiri, dan menjadi rentan, dan berusaha untuk mengetahui, dan menjadi dikenal,” kata Friedman.(cz/bel)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*